Arsip Bulanan: Agustus 2009

Memanfaatkan Wiimote Sebagai Alat Bantu Presentasi


Nintendo Wii Remote (Wiimote)

Nintendo Wii Remote (Wiimote)

Setelah bereksperimen dengan Wiimote sebagai papan pintar (smartboard), ternyata manfaat Wiimote tidak sampai disini saja. Ternyata Wiimote dapat dimanfaatkan sebagai remote control untuk mengendalikan presentasi PowerPoint di layar. Aktivitas presentasi menjadi lebih mudah menggunakan perangkat ini, karena Anda tidak perlu lagi harus mengunjungi laptop/notebook Anda untuk sekedar menekan tombol panah untuk melanjutkan slide PowerPoint.

Cukup sediakan wiimote dan software bernama Wiimote Presenter maka wiimote Anda telah siap digunakan sebagai remote control presentasi. Petama-tama install terlebih dahulu aplikasi Wiimote Presenter ke dalam komputer. Lalu aktifkan koneksi bluetooth di komputer. Tambahkan device bluetooth baru di komputer, biasanya Wiimote akan dikenali sebagai Nintendo RVL-CNT-01. Pastikan Wiimote berhasil terkoneksi dengan baik ke komputer.

Kemudian jalankan aplikasi Wiimote Presenter, dan jalankan pula presentasi PowerPoint Anda, maka Wiimote telah siap digunakan sebagai remote control. Gunakan tombol panah yang ada di Wiimote untuk mengendalikan slide presentasi maju dan mundur. Selamat mencoba!!!

Iklan

E-Book Gratis : Panduan Guru Membuat Video Pembelajaran, Camera Mata Produksi


cover-camcorder

Cover E-Book

Beberapa tahun belakangan ini Camcorder atau kamera video yang dilengkapi recorder (perekam) semakin memasyarakat. Saat ini sudah bukan sesuatu yang luar biasa menyaksikan seseorang menenteng-nenteng camcorder untuk mengabadikan suatu peristiwa. Yang tak kalah menariknya adalah harga dari perangkat tersebut saat ini cukup terjangkau. Anda tak perlu merogoh kocek terlalu dalam untuk bisa memiliki sebuah camcorder analog ataupun digital dengan fitur yang cukup lengkap. Barangkali hal inilah yang membuat camcorder begitu memasyarakat.

Tidak sekedar untuk fungsi dokumentasi untuk keperluan khusus, misalnya untuk pembuatan video pembelajaran dapat juga dilakukan hanya dengan camcorder. Guru-pun dapat mengembangkan video pembelajaran sebagai bahan ajar, agar dapat digunakan oleh para siswa belajar mandiri di rumah. Atau membuat sebuah konten video sebagai bahan diskusi yang dapat diputar ketika aktivitas pembelajaran berlangsung di kelas.

Namun sangat disayangkan memasyarakatnya camcorder tidak dibarengi dengan penyebaran pengetahuan yang memadai mengenai cara-cara pendayagunaannya. Akibatnya banyak sekali rekaman video yang terlihat hanya sebagai kumpulan rekaman yang asal-asalan dan kurang menarik untuk ditonton.

Baca lebih lanjut