Arsip Tag: creative thinking

Menggagas Penerapan Strategi PBL (Project Based Learning) untuk Bidang Studi Teknik Informatika


pbl-1

Mahasiswa melakukan diskusi dalam kelompok kecil

Sebagai seorang dosen Teknik Informatika, dalam hati kecil saya merasakan keprihatinan terhadap kualitas lulusan yang telah dihasilkan. Ternyata, banyak dari mereka ketika baru saja lulus, merasa bahwa masih nol dalam aplikasi di dunia nyata, merasa sulit untuk bekerja mandiri menemukan solusi-solusi memecahkan masalah yang dihadapi dalam dunia kerja. Sebagai pengelola institusi pendidikan tentu saja harus mulai berfikir, apakah selama ini cara penyampaian dan konten materi pembelajaran serta kurikulumnya telah mampu mengantar mereka menjadi lulusan yang diharapkan? Kalau belum, maka dimanakah letak kelemahannya dan apa solusi yang harus dilakukan untuk mengantar mereka sesuai dengan kualitas yang diharapkan.

Penataan ulang atau mengupdate kurikulum agar sesuai dengan kemajuan jaman dan kebutuhan dunia kerja merupakan kebutuhan mutlak. Peningkatan kapasitas tenaga pengajar dengan berbagai kemampuan tentang seni mengajar orang dewasa (andragogi) sangat dibutuhkan. Namun demikian untuk membuat sebuah perubahan pada sesuatu yang telah lama mengakar bukan perkara yang mudah. Banyak para staf pengajar yang kurang update dari sisi keilmuan, belum lagi fondasi pedagogis dan andragogi mereka juga kurang terasah, terkesan masih sangat dominan menggunakan model pembelajaran yang berpusat pada guru serta kurang mengoptimalkan potensi yang dimiliki peserta didik.

Tulisan ini mungkin bukan kali pertama yang mencoba untuk mengangkat pendekatan PBL (Project Based Learning) dalam bidang studi keteknikan namun saya hanya mencoba untuk mengangkat kembali ide/pemikiran ini dengan cara yang lebih simpel dan barangkali saja dapat membantu para pengelola institusi pendidikan serta para pendidik yang sudah mulai berfikir kearah kualitas pendidikan.

Baca lebih lanjut

Kreatif = Kere + Aktif, Benarkah?


Saya sering mendengar teman-teman (khususnya yang berasal dari Jawa) berkata “Wah kreatif kamu!”, kemudian teman yang lain nyeletuk “Iya, Kere tur Aktif”, yang dalam bahasa Indonesianya “Iya, Miskin dan Aktif”.

Tapi ada benarnya juga yaa? Kata “Kere” (bahasa Jawa) diartikan sebagai Miskin, yang dapat diidentikkan dengan keterbatasan dan kekurangan. Karena keterbatasan dan kekurangan tersebut biasanya seseorang akan “aktif” mencari alternatif untuk menanggulangi keterbatasan ini…. meraka harus “aktif” untuk mengatasi keterbatasan yang ada… Bukankah demikian? 🙂